Sabtu, 05 November 2011

Sejarah Pengelolaan Taman Nasional Komodo - 科莫多国家公园


Satwa Komodo menjadi terkenal di dunia ilmu pengetahuan sejak tahun 1911 ketika P.A.Ouwens seorang kurator pada Museum Zoologi Bogor menerima laporan tentang penemuan satwa ini dari Perwira Pemerintah Hindia Belanda J.K.H. Van Steyn, yang selanjutnya diberi nama Varanus komodensis Ouwens pada tahun 1912 pada tulisan P.A. Ouwens yang berjudul "On a Large Species from The Island of Komodo". 

Dari penemuan ini muncul kesadaran dari berbagai pihak untuk menjaga kelestarian satwa ini, hal ini terlihat adanya beberapa peraturan yang memuat upaya perlindungan Satwa Komodo, yaitu:
  1. SK. Sultan Bima tahun 1915 tentang Perlindungan Komodo (Verordening van het Sultanat van Bima).
  2. SK Pemerintah Daerah Manggarai tahun 1926 tentang Perlindungan Komodo (Besluit van het Zelfbestuur van het Landschap Manggarai).
  3. SK Residen Timor tahun 1927 tentang pengesahan SK Pemerintah Daerah Manggarai pada butir 2 di atas.
Komodo di Loh Buaya (Pulau Rinca)
 
Adapun kronologis pembentukan Taman Nasional Komodo adalah sebagai berikut:
  • Zelfbestuur van Manggarai, verordening No.32/ 24 September 1938 tentang Pembentukan Suaka Margasatwa Pulau Padar, Bagian Barat dan Selatan Pulau Rinca.
  • Residen van Timor en onder horigheden No.19/ 27 Januari 1939 (Pengesahan Peraturan Daerah pada butir 1)
  • Surat Keputusan Menteri Kehutanan No.66/Dep.Keh/1965 tanggal 21 Oktober 1965 tentang Penunjukkan Pulau Komodo sebagai Suaka Margasatwa seluas 31.000 Ha.
  • Surat Keputusan Gubernur KDH Tk. I Nusa Tenggara Timur No.32 Tahun 1969 tanggal 24 Juni 1969 tentang penunjukkan Pulau Padar, Pulau Rinca dan Daratan Wae Wuul/Mburak sebagai Hutan Wisata/ Suaka Alam seluas 20.500 Ha.
  • Surat Keputusan Dirjen Kehutanan No.97/Tap/Dit Bina/1970, tentang Pembentukan Seksi PPA di Labuan Bajo.
  • Pengumuman Menteri Petanian tanggal 6 Maret 1980 tentang Pembentukan Taman Nasional Komodo.
  • Keputusan Dirjen PHPA No.46/Kpts/VI-Sek/84 tanggal 11 Desember 1984 tentang Penunjukkan Wilayah Kerja Taman Nasional Komodo.
  • Keputusan Menteri Kehutanan No.306/Kpts-II/92 tanggal 29 Pebruari 1992 tentang Perubahan Fungsi Suaka Margasatwa Pulau Komodo, Pulau Rinca, Pulau Padar seluas 40.728 Ha serta Penunjukkan Perairan Laut di sekitarnya seluas 132.572 Ha yang terletak di Kabupaten Dati II Manggarai Propinsi Dati I Nusa Tenggara Timur menjadi Taman Nasional dengan nama Taman Nasional Komodo.
  • Tahun 1992, Komodo ditetapkan oleh Presiden RI sebagai Simbol Satwa Nasional melalui Keppres No. 4 Tahun 1992 tanggal 9 Januari 1992.
  • Tahun 1992, Perubahan fungsi Suaka Margasatwa P.Komodo, P. Rinca dan P. Padar seluas 40.728 Ha dan Penunjukan Perairan Laut seluas 132.572 Ha menjadi Taman Nasional Komodo.
  • Tahun 2000, ditetapkan kawasan pelestarian alam perairan oleh Menteri Kehutanan dengan luas 132.572 Ha.
  • Tahun 2006, TN. Komodo termasuk 21 Taman Nasional Model di Indonesia sesuai dengan SK Direktur Jenderal PHKA Nomor SK.128/IV-Sek/2006 tentang Perubahan Keputusan Direktur Jenderal PHKA Nomor SK.69/IV-Set/HO/2006 tentang penunjukkan 20 (Dua puluh) Taman Nasional sebagai Taman Nasional Model.
http://www.komodo-park.com/detail.php?id=29

Penemuan

Komodo pertama kali didokumentasikan oleh orang Eropa pada tahun 1910. Namanya meluas setelah tahun 1912, ketika Peter Ouwens, direktur Museum Zoologi di Bogor, menerbitkan paper tentang komodo setelah menerima foto dan kulit reptil ini. Nantinya, komodo adalah faktor pendorong dilakukannya ekspedisi ke pulau Komodo oleh W. Douglas Burden pada tahun 1926. Setelah kembali dengan 12 spesimen yang diawetkan dan 2 ekor komodo hidup, ekspedisi ini memberikan inspirasi untuk film King Kong tahun 1933. W. Douglas Burden adalah orang yang pertama memberikan nama "Komodo dragon" kepada hewan ini. Tiga dari spesimen komodo yang diperolehnya dibentuk kembali menjadi hewan pajangan dan hingga kini masih disimpan di Museum Sejarah Alam Amerika.
http://id.wikipedia.org/wiki/Biawak_komodo#Penemuan


Ontdekkingsgeschiedenis

Op het eiland Komodo zouden volgens de lokale bevolking reusachtige draken leven met een lengte van zes tot zeven meter. In eerste instantie werden de verhalen over de vermeende 'landkrokodillen' afgedaan als fabeltjes door de toenmalige Nederlandse kolonisten. De komodovaraan werd pas relatief laat ontdekt in 1910 door Van Steyn van Hensbroek, luitenant in het Koninklijk Nederlandsch-Indisch Leger (KNIL). Hij stuurde fotomateriaal en een huid van een meer dan twee meter lang exemplaar naar majoor Pieter Ouwens, curator van het Zoölogisch Museum in Bogor (voorheen Buitenzorg) op Java. Ouwens stelde een diepgaand onderzoek in en beschreef de hagedis in 1912 voor de wetenschap waardoor de ontdekking al snel een grote bekendheid verkreeg. Ouwens wist met behulp van de lokale bevolking tevens vier levende exemplaren te vangen en over te brengen naar Bogor.




De komodovaraan inspireerde later W. Douglas Burden tot een studiereis naar Komodo in 1926. Hij wist 27 exemplaren te vangen en onderzocht ongeveer 70 varanen voor hij terugkwam met twaalf geconserveerde en twee levende dieren. Burden was ook degene die de Engelse naam komododraak (Komodo-dragon) introduceerde. Drie van de geprepareerde varanen zijn opgezet en tot op heden te zien in het American Museum of Natural History.


Door de Tweede Wereldoorlog stokte het onderzoek naar de varaan en pas in de jaren 50 en 60 werd de studie naar de biologie en levenswijze weer opgepakt. Vooral Walter Auffenberg onderzocht de varaan intensief, hij verhuisde met zijn gezin naar Komodo om de varaan gedurende elf maanden te onderzoeken. Hij ving en markeerde daarbij meer dan 50 exemplaren en zijn onderzoek heeft veel aan het licht gebracht over het in gevangenschap houden van de varaan. Tot op de dag van vandaag vindt onderzoek plaats naar de komodovaraan, een bekende bioloog die recentelijk onderzoek heeft gepubliceerd is Claudio Ciofi. Het Nationaal Natuurhistorisch Museum te Leiden bewaart een geprepareerd exemplaar van de komodovaraan.

De taxonomische geschiedenis is in vergelijking met de meeste reptielen eenvoudig; sinds de komodovaraan in 1912 werd beschreven door Ouwens is de soort nooit van wetenschappelijke naam veranderd. Er zijn anno 2009 ook nooit ondersoorten benoemd.

Sejarah Penemuan

Di pulau Komodo, menurut penduduk setempat naga raksasa dengan panjang enam sampai tujuh meter. Awalnya, cerita-cerita tentang "buaya darat" seharusnya dianggap sebagai mitos oleh pemukim kemudian Belanda. Naga komodo ditemukan relatif terlambat pada 1910 oleh Van Steyn dari Hensbroek, letnan di Koninklijk Nederlandsch-Indisch Leger (KNIL). Dia mengirim foto dan kulit lebih dari dua meter panjang copy ke Mayor Pieter Ouwens, kurator Museum Zoologi di Bogor (Buitenzorg sebelumnya) di Jawa. Ouwens menyarankan penyelidikan menyeluruh dan dijelaskan kadal pada tahun 1912 untuk penemuan ilmiah yang segera mendapatkan reputasi besar. Ouwens dikelola oleh penduduk lokal juga empat spesimen hidup untuk menangkap dan mentransfer mereka ke Bogor.

Naga komodo terinspirasi kemudian W. Douglas Beban untuk Komodo sebuah penelitian pada tahun 1926. Dia adalah 27 spesimen yang dikumpulkan dan dipelajari selama sekitar 70 kadal dia kembali dengan dua belas dilestarikan dan dua hewan. Beban juga salah satu yang nama bahasa Inggris Komodo (Komodo) diperkenalkan. Tiga dari naga diatur dan siap untuk tanggal muncul di American Museum of Natural History.

Perang Dunia II menghentikan penyelidikan ke dalam monitor dan hanya dalam 50-an dan 60-an adalah studi tentang biologi dan kehidupan kembali. Terutama Walter Auffenberg dipelajari secara intensif memantau, ia pindah dengan keluarganya ke Komodo selama sebelas bulan untuk menyelidiki. Dia tertangkap dan ditandai sementara lebih dari 50 eksemplar, dan penelitian telah mengungkapkan banyak tentang menjaga di penangkaran naga. Sampai saat ini, penelitian sedang dilakukan ke komodo, seorang ahli biologi terkenal yang baru-baru ini menerbitkan studi Claudio Ciofi. Museum Nasional Sejarah Alam di Leiden menyimpan salinan disiapkan komodo.

Sejarah taksonomi sederhana dibandingkan dengan reptil yang paling, karena komodo pada tahun 1912 digambarkan oleh Ouwens adalah jenis nama ilmiah tidak pernah berubah. Pada tahun 2009 tidak pernah ada nama subspesies.


Sejarah

Pada tahun 1910 orang Belanda menamai pulau di sisi selatan Provinsi Nusa Tenggara Timur ini dengan julukan Pulau Komodo. Cerita ini berawal dari Letnan Steyn van Hens Broek yang mencoba membuktikan laporan pasukan Belanda tentang adanya hewan besar menyerupai naga di pulau tersebut. Steyn lantas membunuh seekor komodo tersebut dan membawa dokumentasinya ke Museum and Botanical Garden di Bogor untuk diteliti.

Tahun 2009, Taman Nasional Komodo dinobatkan menjadi finalis "New Seven Wonders of Nature" yang baru diumumkan pada tahun 2010 melalui voting secara online di www.N7W.com.
 




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar